DESKRIPSI GAMBAR

Breaking News

FILM BOVEN DIGOEL KISAH DOKTER OPERASI DENGAN SILET

FILM BOVEN DIGOEL KISAH DOKTER OPERASI DENGAN SILET

Film Boven Digoel Kisah Dokter Operasi Dengan Silet

Jakarta, Media Investigasi- Ketika industri film nasional menggeliat dan jutaan penonton mulai merangsek ke gedung bioskop membuat sineas daerah ingin menikmati kue penonton. 

Salah satunya sineas asal Papua mulai menunjukan eksistensinya di industri film Tanah Air.
        
Sebagai gebrakan perdana sineas asal Papua menggarap true story bertajuk ‘Boven Digoel’ Film yang dibintangi aktris 6 Piala Citra Christine Hakim, aktor muda berbakat Joshua Matulessy, dan para pemeran asli Papua seperti di antaranya Edo Kondologit, Lala Suwages, Ira Dimara, Maria Fransisca, Juliana Rumbarar, Ellen Aragay, Denny Imbiri, Echa Raweyai, Henry W. Muabuay, Bina Rianto, Tiot Karubuy, Yoppy Papey, Serly Wayoi, Jack Wadon, Ellin, Rey, Rossario Ivo dan Antonetta.
           
"Film ini sangat menginspirasi buat anak bangsa yang ingin mengabdikan hidupnya untuk kemajuan saudaranya yang tinggal di Indonesia bagian Timur. Ayo tonton biar kalian tahu betapa luasnya Indonesia," kata Christine Hakim usai nobar bareng awak media belum lama ini di Jakarta.
           
Karena film ini mengangkat kisah nyata, maka lokasi syutingnya di Papua yang susah untuk dijangkau. “Team Produksi Film ‘Boven Digoel’ melakukan perjalanan dari kabupaten Merauke ke kabupaten Boven Digoel yang ditempuh dengan perjalanan darat selama 10 jam. 

Lokasi shooting-nya menggunakan set artistik yang riil dengan tempat kejadian di tahun 90-an, yaitu berupa puskesmas yang dulu digunakan untuk operasi sesar menggunakan silet.
        
Christine Hakim mengungkapkan syuting film “Boven Digoel” dilakukan di antaranya: Kampung Yahim Sentani, Danau Love Yoka Abepura, Bandara Ama Sentani, Pelabuhan Jayapura, Kampung Netar Sentani, Pantai Kelapa Satu Merauke, Tanah Merah Boven Digoel, Kampung Ampera Boven Digoel, Wilayah Wet Boven Digoel dan Pelabuhan Boven Digoel. “Syutingnya dilakukan selama kurang lebih 20 hari,“ ungkapnya penuh semangat.
Film ini berkisah tentang Dokter John Manangsang (Joshua Matulessy), yang bertugas di salah satu puskesmas di Tanah Merah, Boven Digoel, Ia bersama stafnya harus melakukan operasi sesar terhadap Agustina, yang telah melahirkan sembilan kali. 

Tragisnya, Puskesmas Tanah Merah tidak mempunyai sarana dan tenaga kesehatan yang memadai untuk operasi ini. John memerintahkan Bidan Anthoneta dan Suster Lidia untuk pergi ke Perum Telkom guna melakukan sterilisasi alat-alat operasi, karena listrik di Puskesmas baru menyala malam hari. Suster Ancelina ditugaskan menyiapkan kamar ruang operasi. John sendiri harus pergi ke gudang penyimpanan obat di susteran. Sesampai di gudang, John diberitahu bahwa pintu terkunci, dan kunci dibawa oleh suster ke Merauke. Setelah mengambil cairan obat bius di rumahnya yang berjarak satu kilometer dari puskesmas dengan berjalan kaki, Ketika tiba di puskesmas, Mantri Thomas memberitahu kalau pisau operasi sudah habis. John lalu memberikan uang seratus ribu rupiah untuk membeli silet. Bidan Anthoneta dan Suster Lidia disuruh merebus alat-alat operasi dengan menggunakan kayu bakar. Tepat pukul 10.10 WIT, operasi sesar terhadap Ibu Agustina dilaksanakan dengan silet. 

Rep/Buyil
Editor: Rosyid. DLL
Post a Comment