BREAKING NEWS

  DESKRIPSI GAMBAR  
Gabungan TNI-Polri 10 Ribu Pasukan: Amankan Penetapan Presiden dan Wapres

Gabungan TNI-Polri 10 Ribu Pasukan: Amankan Penetapan Presiden dan Wapres


Jakarta, (MI)- Sebanyak 10.811 personel gabungan TNI-Polri mengamankan rapat pleno penetapan presiden dan wakil presiden di Kantor Komisi Pemilihan Umum, Jakarta Pusat, hari ini, Minggu, 30 Juni 2019.

"Jumlah personel yang kami libatkan di sekitar wilayah KPU dan sekitarnya ada sekitar 10.811 personel itu gabungan TNI dan Polri," kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Komisaris Besar Polisi Harry Kurniawan di kantor KPU, Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, dilansir viva Minggu, 30 Juni 2019.

Harry menuturkan, institusi juga melakukan pengalihan arus lalu lintas di sekitar kantor KPU. Penutupan dilakukan di Jalan Imam Bonjol kedua arahnya. Selain mengamankan kantor KPU, petugas juga melakukan pengamanan di objek vital lainnya seperti di Mahkamah Konstitusi, Bawaslu, dan DPR.

"Di luar itu kita juga melakukan penyekatan baik di Bundaran HI, di Semanggi, di Taman Soeropati dan beberapa tempat lain. Ini terkandung maksud agar apabila ada massa atau orang yang memang tidak berkepentingan untuk masuk ke dalam kantor KPU ini kita bisa lakukan sterilisasi di luar kantor KPU," ujarnya.

Terkait pengamanan calon presiden dan wakil presiden terpilih, Harry menuturkan kepolisian sudah berkoordinasi dengan TNI. Dalam pengamanan ini, kata Harry, Polri akan berada di wilayah ring 2.

"Itu nanti kita koordinasi dengan dandim di mana kita sebagai Polri melaksanakan di ring 2. Ring 2 merupakan penyangga unsur TNI," ujarnya. ***
(ina)