BREAKING NEWS

  DESKRIPSI GAMBAR  
Padamnya Listrik Hari Ini  Plt Dirut PLN: Akan Serius Tangani Perbaikan

Padamnya Listrik Hari Ini Plt Dirut PLN: Akan Serius Tangani Perbaikan


Jakarta, (MI)- Peristiwa padamnya listrik di sejumlah daerah di Jawa Barat, Banten, dan DKI Jakarta yang terjadi pada Minggu, 4 Agustus 2019, menjadi catatan kelam Perusahaan Listrik Negara (PLN), sejak kasus serupa di tahun 1997.

"Iya pernah. Tahun 1997. Jadi Jawa Bali blackout. Kemudian September 2018 itu parsial. Itu kejadian di Bekasi. Kalau dilihat dari kurun waktu ini tidak sering," kata Plt Dirut PLN, Sripeni Inten Cahyani, dalam konferensi persnya di Gardu Induk Tegangan Ekstrak Tinggi  (Gitet) Cinere, Gandul, Depok, Jawa Barat, dilansir viva Minggu 4 Agustus 2019.

Sripeni mengungkapkan kejadian hari ini menjadi bahan evaluasi, proses improvement, baik dari sisi kesisteman, mana yang masih butuh di korvigensi dan butuh perbaikan.

"Kami akan serius menangani perbaikannya. Kami mohon dukungan dari rekan-rekan dan keikhlasan dari para pelanggan PLN, dan kami mohon maaf sebesar-besarnya."

Dia menjelaskan, peristiwa padamnya listrik terjadi sejak sekira pukul 11:45 WIB, detik ke 27 pada saluran udara tegangan ekstra tinggi di Unggaran, Pemalang akibat terjadi gangguan pada line 1 (circuit 1).

Kemudian disusul gangguan circuit 2, sehingga keduanya terjadi gangguan. "Akibatnya terjadi penurunan tegangan yang menyebabkan pukul 11:48 detik ke 11 itu menyebabkan jaringan SOTT Depok, Tasik mengalamai gangguan. Akibat dari circuit Ungaran Pemalang, dua-dua nya circuit tadi lepas, akhirnya menyebabkan Depok Tasik ganguan," katanya.

Peristiwa itu merupakan awal dari terjadinya pemadaman dini sistem listrik di Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta.

"Pada saat 11:45 detik ke 27 saat itu Jatim Jateng normal, hanya Brebes saja. Tapi Brebes ini masuk ke dalam sistem Jawa Barat. Jadi saat 11:45 Jawa Timur Bali aman, Jawa Tengah aman. Tapi 11:48 Jabar, DKI, Banten off," tutur Sripeni.

Terkait hal itu, Sripeni bersama jajaran memimoin langsung proses recovery dari kantor pusat pengatur beban di Gandul, Depok. "Dari sisni kita bisa memantau bagaimana pasokan listrik dari timur menuju ke barat agar bisa mensuplai atau mendukung kelistrikan di barat." *