Loading...

BREAKING NEWS

  DESKRIPSI GAMBAR
Kopassus, gelar komunikasi sosial dengan keluarga besar TNI

Kopassus, gelar komunikasi sosial dengan keluarga besar TNI


Komsos dan pembinaan terhadap Keluarga Besar TNI perlu di jaga dan terus di tingkatkan.

Jakarta- Dalam rangka implementasi pembinaan teritorial, Kopassus kembali menyelenggarakan komunikasi sosial dengan keluarga besar TNI (KBT). Kegiatan yang melibatkan warga KBT dari FKPPI, HIPAKAD dan AKBM  tersebut diselenggarakan di Lapangan Tembak Ksatria Kopassus Cijantung Jakarta Timur, Rabu (24/6).

Dalam sambutannya Danjen Kopassus Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr. (Han) mengatakan bahwa Komsos merupakan salah satu metode Binter yang merupakan wahana untuk mencapai kesepahaman dan persepsi tentang pemberdayaan wilayah pertahanan di darat kepada seluruh komponen bangsa termasuk Keluarga Besar TNI . 

Oleh karenanya Komsos dan pembinaan terhadap Keluarga Besar TNI perlu di jaga dan terus di tingkatkan sehingga dapat menumbuhkan kepedulian serta kepekaan terhadap berbagai aspek kehidupan.

“Komunikasi sosial ini merupakan salah satu metode Binter yang merupakan wahana untuk mencapai kesepahaman dan persepsi tentang pemberdayaan wilayah pertahanan di darat kepada seluruh komponen bangsa termasuk Keluarga Besar TNI. Oleh karenanya kegiatan seperti ini perlu terus dilaksanakan secara berkesinambungan untuk menumbuhkan sikap peduli pada masyarakat, termasuk keluarga besar TNI,” ujar Danjen.

Lebih lanjut perwira peraih penghargaan adimakayasa tersebut menyampaikan tujuan kegiatan komunikasi sosial adalah untuk mewujudkan hubungan yang harmonis antara prajurit Kopassus dengan Keluarga Besar TNI. Disamping itu juga untuk menumbuhkan kesadaran bela negara bagi organisasi Keluarga Besar TNI guna mendukung tugas pokok Kopassus dalam mitigasi bencana alam guna menjaga dan mempertahankan kedaulatan NKRI.
   
“Kita tahu komunikasi sosial  ini bertujuan untuk mewujudkan hubungan yang harmonis antara Kopassus dengan Keluarga Besar TNI. Selain itu ada maksud lain yang lebih besar yaitu menumbuhkan kesadaran bela negara bagi organisasi Keluarga Besar TNI,” tambah perwira bintang dua tersebut.

Menutup sambutannya Danjen menyampaikan, bahwa dari komunikasi sosial ini diharapkan akan ada dialog yang akan melahirkan diskusi tentang permasalahan yang dihadapi, kemudian akan ada negosiasi dan akhirnya berlanjut pada eksekusi tentang apa yang akan dilakukan dalam rangka membangun bangsa ini. Menurutnya, membangun bangsa ini tidak bisa hanya melibatkan satu atau dua kelompok atau golongan, akan tetapi kita butuh semua komponen masyarakat, baik TNI/Polri, civitas akademika, organisasi masyarakat, termasuk dari kalangan media.

Sementara itu, Iyan Kusumadiyana dari Kemensos dalam paparannya menyatakan bahwa Kemensos melalui Tagana siap bersinergi dengan TNI dan khususnya Kopassus dalam rangka penanggulangan bencana.

“Tagana adalah relawan sosial yang memiliki kepedulian dan aktif dalam penanggulangan bencana dibawah Kemensos. Saat ini  Tagana beranggotakan sekitar 39.004 personel, ingin merintis bekerjasama dengan TNI dalam hal ini Kopassus sesuai nota kesepahaman antara kemensos dengan TNI,” jelas Ian Kusumadiyana.

Tampak hadir dalam acara tersebut Ana Rudiantiana (Sekjen FKPPI), Dwi Rianta Surbakti (Ketua Umum Generasi Muda FKPPI), Hariara Tambunan (Ketua Umum HIPAKAD), Delwan Noor (Sekjen PPM), Doni Manurung (Sekjen AKBM) dan Iyan Kusumadiyana (Kasubdit Kesiapsiagaan dan Mitigasi Bencana Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam Kemensos RI) serta sejumlah pejabat teras Kopassus seperti Inspektur Kopassus Brigjen TNI Arif Bukhori dan Aster Danjen Kopassus Kolonel Inf Wawan Kusnendar.