Dukcapil Tangsel batasi kuota dan waktu pendaftaran pengurusan dokumen secara online - MEDIA INVESTIGASI

Breaking

Home Top Ad

Loading...

Post Top Ad

Tuesday, 3 November 2020

Dukcapil Tangsel batasi kuota dan waktu pendaftaran pengurusan dokumen secara online


Kepala Dinas Dukcapil Tangerang Selatan Dedi Budiawan menyatakan pembatasan dilakukan untuk  mengatur jumlah pendaftar. Diperkirakan warga yang mengakses laman tersebut mencapai 12-13 ribu orang per hari.⁣


Tangerang Selatan- Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Tangerang Selatan membatasi kuota dan waktu pendaftaran pengurusan dokumen kependudukan secara online. Pendaftaran secara online di laman http://siakcapil.tangerangselatankota.go.id/itu dibuka saat pandemi Covid-19.  ⁣


"Artinya kalau tidak diatur jam daftar berarti kan seluruh urusan, ibaratnya berebut di situ, maka terjadilah ibaratnya seolah-olah seperti lemot atau loading," kata dia saat dihubungi, Senin malam, 2 November 2020.⁣

Menurut Dedi, pendaftaran dokumen kependudukan online ini dibuka pukul 07.30-15.00. Pembagiannya adalah pendaftaran kepengurusan kartu keluarga dan akte dimulai 07.30-09.00 dengan kuota 20 orang per hari.⁣

Pendaftaran kartu tanda penduduk (KTP) pukul 09.00-11.30 dengan kuota 300 orang per hari. Kuota ini berlaku untuk pencetakan KTP di empat mal, yakni Living World Alam Sutera, Teras Kota BSD, Bintaro Plaza, dan Pamulang Square.⁣

Pengurusan pindah datang dan pindah keluar pukul 11.30-14.00 dengan kuota 150 orang per hari. Pendaftaran kartu identitas anak (KIA) di 14.00-15.00.⁣

Waktu pendaftaran untuk kuota yang terbatas hanya Minggu dan Rabu. Hanya pendaftaran cetak KTP yang berlaku setiap hari, Minggu-Kamis.⁣

Dinas Dukcapil Tangsel membatasi jumlah pendaftar agar tak berkerumun ketika harus datang ke kantor dinas untuk verifikasi data. Sebab, pendaftaran ini hanya memberikan nomor urut. Pendaftar tetap harus datang ke kantor dinas untuk mengurus dokumennya.⁣

Dia mencontohkan kuota pendaftar Kartu Keluarga (KK) yang dulu 150 orang per hari kini direduksi menjadi 20 orang. "Kenapa harus 20, kenapa tidak langsung 150, hanya karena PSBB. Kalau tidak ada corona saya siap mau (kuota) 200 atau 500," ujarnya.⁣

Meski pendaftaran online dibatasi, masyarakat tak perlu khawatir jika tak kebagian kuota daftar daring ini. Warga tetap bisa mendatangi langsung kantor kelurahan setempat lalu meminta pengurusan dokumen melalui layanan ojek online.⁣

Kuotanya adalah 540 orang untuk 54 kelurahan di Tangsel per hari. Ini hanya untuk mengurus KK dan akte.⁣

Menurut dia, warga tetap harus datang ke kelurahan apabila ingin memperbarui data dokumen kependudukan seperti KK, KTP, dan lainnya.⁣

Setelah menyampaikan data termutakhir, warga dapat meminta petugas kelurahan agar proses ke Dinas Dukcapil dikirimkan dengan layanan ojek online. "KTP bisa langsung dari rumah selama yang tidak update dengan kuota 500 orang per hari," ujar dia."Artinya hanya cetak yang rusak, yang hilang, atau punya KK ttapi belum punya KTP diperbolehkan (cetak)."⁣

No comments: