Breaking News

BONUS BUPATI BANYUASIN 1 MILIAR

BONUS BUPATI BANYUASIN 1 MILIAR

Bukti OTT KPK
JAKARTA, MEDIA INVESTIGASI- KPK menggelar OTT pada Minggu, 4 September 2016 di Palembang. Dalam OTT tersebut KPK mengamankan 6 orang yaitu ZM dan K sebagai pengusaha, YAF Bupati dan Rus Kepala Sub Bagian Rumah Tangga Bagian Umum Sekretariat Daerah kabupaten Banyuasin, UU Kepala Dinas Pendidikan kabupaten Banyuasin dan STY salah satu Kasie Pembangunan Peningkatan Mutu Pendidikan dan Tenaga Kependidikan Bidang Program dan Pembangunan Dinas Pendidikan di Disdik itu," kata Basaria dalam konferensi pers di gedung KPK Jakarta, Senin.
Tim bergerak ke kediaman STY salah satu kasie tersebut lalu menangkap yang bersangkutan pukul 09.00. setelah itu tim bergerak mengamankan 3 orang yaitu YAF sebagai bupati, RUS selaku kasubag, dan UU sebagai kadisdik. Ini dilakukan di rumah dinas bupati Banyusin setelah selesai kegiatan pengajian sehubungan rencana bupati YAF dan istri untuk menunaikan ibadah haji," jelas Basaria.

Pada saat sama, KPK juga mengamankan ZM selaku direktur CV Putra Pratama sekitar pukul 12.00 di sebuah hotel di Mangga Dua Jakarta.
Dari beberapa lokasi penangkapan tim sejumlah uang dan bukti transfer kepada Yan Anton.


"Tim mengamankan uang dalam pecahan Rp299.800.000 atau setara 200 ribu dolar AS dan 11.200 dollar AS atau setara Rp150 juta, selain itu dari tangan STY disita juga Rp50 juta," tambah Basaria.
Menurut Basaria, uang Rp 50 juta tersebut merupakan bonus yang diminta STY dari pengusaha selain Rp 1 miliar untuk bupati. 

"Dari tangan K, pengepul disita setoran biaya haji ke sebuah biro perjalanan haji yakni PT TB sebesar Rp531,6 juta yang diduga pemberian untuk suami-istri bupati sebagai fasilitas biaya haji dari ZM," ungkap Basaria.

Menurut Basaria, uang Rp531,6 juta ditransfer ke biro perjalanan haji pada 3 September 2016. Lalu 11.200 dolar AS diterima bupati pada 2 September 2016 sedangkan uang Rp299,8 juta diterima pada 1 September 2016.

"Kemungkinan ada beberapa lagi dan masih dalam pengembangan penyidik," tambah Basaria.
Tim KPK lalu membawa kelimanya ke Polda Sumsel untuk dilakukan pemeriksaan awal.
"Setelah dilakukan pemeriksaan cukup lama di Polda Sumsel, mereka diterbangkan ke Jakarta pukul 19.00 WIB dan pemeriksaan masih berlangsung sampai saat ini dalam rangka pengembangan ada kemungkinan ke beberapa tempat," ungkap Basaria.


Sangkaan kepada kelimanya berdasarkan pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b dan atau pasal 11 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. 


Pasal tersebut mengatur mengenai pegawai negeri atau penyelenggara negara yang menerima hadiah, padahal diketahui atau patut diduga bahwa hadiah tersebut diberikan sebagai akibat atau disebabkan karena telah melakukan atau tidak melakukan sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan kewajibannya dengan hukuman maksimal 20 tahun penjara dan denda paling banyak Rp1 miliar.(An/Henint)


Post a Comment