BREAKING NEWS

  DESKRIPSI GAMBAR  
Batalyon Armed 9 Bersama Polres Purwakarta, Gelar Sosialisasi Dan P4GN

Batalyon Armed 9 Bersama Polres Purwakarta, Gelar Sosialisasi Dan P4GN


PURWAKARTA, (MI) - Batalyon Armed 9 Pasopati Kostrad menyelenggarakan sosialisasi dan penyuluhan Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) bekerja sama dengan Satuan Reserse Narkoba Polres Purwakarta, pada Jumat (27/9/2019).

Danyon Armed 9 Pasopati Kostrad, Mayor Arm Andi Achmad Afandi, mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan kepada Prajurit, PNS dan Persit jajaran Batalyon Armed 9 Pasopati Kostrad tentang dampak negatif Narkoba.

"Penyalahgunaan narkoba saat ini menjadi masalah yang sangat memprihatinkan dan cenderung semakin meningkat serta merupakan masalah bersama, sehingga memerlukan suatu strategi yang melibatkan seluruh komponen masyarakat, termasuk Batalyon Armed 9 Pasopati Kostrad untuk mencegahnya," kata perwira TNI yang terkenal dengan keramahannya itu.

Menurutnya, peredaran narkoba sudah merasuki seluruh sendi kehidupan masyarakat Purwakarta, sehingga harus ada upaya bersama untuk memutuskan mata rantai perdagangan barang terlarang itu.

Dia mengaku sosialisasi akan dilakukan secara berkala setiap per triwulan. Tak hanya itu, dia juga menyebut kerap melakukan pemeriksaan rutin satu bulan sekali kepada anggota personel TNI.

"Kalau ada yang terlibat soal narkoba kita pecat. Untuk itu kita lakukan pencegahan sekarang dan jangan sampai ada yang terlibat. Jika dibutuhkan bantuan kami akan berikan pasukan terbaik untuk perang melawan Narkoba dan siap mendukung Polres Purwakarta untuk pemberantasan narkoba di Kabupaten Purwakarta ini," tegasnya.

Terpisah, Kapolres Purwakarta, AKBP Matrius, Melalui Kasat Narkoba Polres Purwakarta, AKP Heri Nurcahyo mengatakan, keseriusan memerangi narkoba dari pihak terkait diperlukan karena statusnya sudah darurat narkoba.

“Dengan dukungan dari Danyon Armed 9 Pasopati Kostrad ini memeberi semangat buat kami, karena kalau TNI sudah terkena (narkoba), habislah bangsa ini. Semua harus taat dan patuh pada hukum,” ucapnya.

Lanjut dia, pemberantasan narkoba secara berlapis dengan melibatkan semua pihak akan lebih efektif dalam menghadapi para gembong dan pengedar narkoba.

"Saat ini penggunaan narkoba disebabkan karena ingin mencoba sesuatu yang baru, gaya hidup (lifestyle) dan adanya tekanan hidup yang mengakibatkan penggunanya mengalami gangguan kesehatan dan kejiwaan," ucapnya.

Ia menambahkan, deteksi dini terhadap ciri-ciri pengguna Narkoba dapat dilihat dari adanya perubahan tingkat laku, lingkungan pergaulan, kebiasaan dan gaya hidup yang tak lazim serta adanya penurunan kondisi kesehatan secara fisik dan psikis.

Disebutkannya, pencegahan dapat dilakukan sejak dini yang dimulai dari keluarga, dengan mengawasi setiap anggota keluarga yang sudah beranjak remaja dalam aktivitas sehari-hari.

“Sinergitas sepert ini terus kita jalin guna keberhasilan dalam mengamankan NKRI dari bahaya penyalahgunaan Narkoba, terutama pada generasi muda generasi penerus Bangsa Indonesia,” pungkas Heri. (