Loading...

BREAKING NEWS

  DESKRIPSI GAMBAR
Terkait protokol kesehatan di sektor pariwisata, Ratusan personel diterjunkan

Terkait protokol kesehatan di sektor pariwisata, Ratusan personel diterjunkan


Pariwisata Kembali Dibuka, TNI-Polri Siap Jaga Keamanan Dan Kenyamanan Pengunjung, (28/6).

Jakarta - Jajaran TNI-Polri sudah siap melakukan pengamanan dengan pendekatan persuasif terkait protokol kesehatan di sektor pariwisata. Hal itu menyusul kebijakan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 yang memperbolehkan tempat wisata alam di zona hijau dan kuning dibuka untuk umum.

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono menjelaskan jajaran TNI-Polri khususnya di daerah yang memiliki potensi pariwisata sudah terjun langsung melakukan aksi nyata untuk menciptakan suasana yang aman dan nyaman bagi pengunjung. "Berbagai upaya sudah kami lakukan untuk memberikan kenyamanan dan keamanan menjelang dibukanya tempat wisata," ujar Irjen Pol Argo dalam keterangannya, Sabtu (27/6). Menurut Irjen Pol Argo, jajaran TNI-Polri beserta pemerintah daerah setempat akan menyiapkan sejumlah fasilitas pendukung standar protokol kesehatan. Fasilitas itu diantaranya penyemprotan cairan disinfektan untuk memastikan lokasi tersebut tetap steril. Lalu, disiapkan tempat pencucian tangan dan hand sanitizer. Tempat wisata juga wajib menerapka physical distancing atau jaga jarak aman. "Kami juga meminta kepada pengelola untuk menyediakan fasilitas penunjang protokol kesehatan. Misalnya masker. Ini untuk mengantisipasi jika ada pengunjung yang tidak membawa. Warga juga akan dicek suhu dan mencuci tangan dengan sabun," tutur Irjen Pol Argo. 

Irjen Pol Argo menegaskan apa yang dilakukan semua itu untuk memastika terjaminnya kesehatan dan keselamatan pengunjung akan bahaya virus corona. Jaminan itu sangat penting untuk mendatangkan para wisatawan lokal maupun mancanegara. Di samping itu menggenjot kembali ekonomi di sektor pariwisata sebab pemasukan negara yang cukup besar berasal dari sana. 

"Tidak hanya negara, ekonomi masyarakat juga akan bangkit," tandas Irjen Pol Argo. Sejumlah Polda sudah bergerak untuk mengawal fase pemulihan sektor pariwisata. Puluhan bahkan ratusan personel diterjunkan untuk pendisiplinan. Seperti yang dilakukan jajaran Polda Nusa Tenggara Barat (NTB). Sebanyak 520 Bhabinkamtibmas membagikan 15.000 bantuan paket sembako kepada para pekerja di kawasan pariwisata NTB yang terdampak Covis-19. Polda NTB hanya salah satu bukti Polri turun langsung membantu memulihkan pariwisata Indonesia. Hal serupa dilakukan oleh Polda Kepulauan Riau (Kepri). Wilayah itu salah satu tempat wisata yang diperbolehkan buka adalah Pulau Bintan. Jajaran Polda Kepri bahkan melakukan pengamanan protokol kesehatan mulai dari pintu masuk para wisatawan, yakni Bandara Internasional Hang Nadim, Pelabuhan dan jalur darat. "Untuk di Polda Kepri sendiri Kapolda dan Wakapolda telah melakukan peninjauan terhadap penerapan Protokol Kesehatan di pintu masuk Bandara Hang Nadim, pelabuhan dan dilokasi Wisata Lagoi Bintan dan kami melihat bahwa penerapan protokol kesehatan sudah sangat siap dengan SOP yang sudah disimulasikan," kata Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt dikonfirmasi terpisah. Pada prinsipnya, Polda Kepri bersama TNI siap mendukung kebijakan pemerintah pusat dan daerah untuk menciptakan situasi kamtibmas kondusif sehingga masyarakat bisa kembali produktif secara aman dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat. Menurut KombesPol Harry, terkait hal ini, pihaknya juga melakukan upaya-upaya pencegahan baik penyemprotan, patroli gabungan TNI-Polri ke lokasi-lokasi yang berpotensi menimbulkan keramaian massa. Pengetatan standar protokol kesehatan juga dilakukan jajaram TNI-Polri dan Pemda setempat di kawasan Pantai Losari, Sulawesi Selatan. Aparat menggelar razia bagi masyarakat yang tidak menggunakan masker. 

Kemudian hal serupa juga dilakukan oleh Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Protokol kesehatan yang ketat dilakukan pada salah satu destinasi wisata terkemuka di Kota Gudeg, yakni Malioboro. Aparat melakukan patroli rutin setiap harinya untuk memastikan para pedagang, pengunjung dan masyarakat sekitar menerapkan protokol kesehatan. Misalnya menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan. Pengetatan protokol kesehatan juga dilakukan di Malioboro Mall, Alun-Alun DIY dan tempat wisata lainnya. Imbauan dan sosialisasi itu dilakukan oleh  para aparat TNI-Polri dan Pemda setempat dengan cara bersepeda.