Siswi SMP di Tasikmalaya kecanduan seks, seruis,.. -->

Advertisement

Breaking news

News
Loading...

Siswi SMP di Tasikmalaya kecanduan seks, seruis,..

: Tim Media-INVESTIGASI.COM
Monday, 31 May 2021

Dok. ilustrasi (ist)


Dalam sepekan, dia bisa berhubungan dengan 5 orang laki-laki berbeda.


Tasikmalaya - Kecanduan pornografi adalah masalah yang serius. Tak cuma pada orang dewasa, masalah kecanduan pornografi juga bisa mengancam anak-anak.


Tidak sedikit kasus asusila atau kekerasan seksual yang terjadi, berawal dari menonton adegan pornografi.


Hal ini yang terjadi dengan seorang siswi sekolah menengah pertama (SMP) di Tasikmalaya, Jawa Barat.


Remaja putri tersebut diamankan polisi, karena diduga sebagai sosok yang memerankan adegan asusila dalam sebuah video.


Setelah diperiksa, siswi tersebut mengaku ketagihan seks dan sering berhubungan badan.


Bahkan, dalam sepekan, dia bisa berhubungan dengan 5 orang laki-laki berbeda.


Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kabupaten Tasikmalaya Ato Rinanto mengatakan, salah satu penyebab masalah tersebut karena remaja itu sering menonton adegan pornografi.


"Ini sangat miris sekali dan video ini menjadi preseden buruk yang terjadi dalam pergaulan di kalangan usia anak-anak selama ini. Sesuai keterangan pelaku perempuan, akibat sering menonton film porno, mengaku ketagihan seks," ujar Ato kepada Kompas.com, Sabtu (29/5/2021).


Tanda kecanduan pornografi

Kompas Health pada September 2020 pernah mengulas 11 ciri anak kecanduan pornografi.


Berikut ini beberapa ciri-ciri anak kecanduan pornografi:


1. Sering tampak gugup apabila ada yang mengajaknya berkomunikasi


2. Malas, enggan belajar, tidak bergaul.


3 . Enggan lepas dari gawainya (gadget).


4. Senang menyendiri, terutama di kamarnya.


5. Tidak punya gairah beraktivitas.


6. Melupakan kebiasaan baiknya.


7. Cemas rahasianya terbongkar.


8. Sulit bersosialsiasi, baik dengan keluarga maupun dengan teman-temannya.


9. Mudah marah dan tersinggung.


10. Pikiran kacau karena selalu tertarik mencari materi pornografi.


11. Pelupa.


Butuh peran orangtua

Ato berharap semua orangtua lebih mengawasi pemakaian gadget anak, supaya hal serupa seperti yang terjadi di Tasikmalaya tidak terulang kembali.


Peran orangtua dinilai sangat vital dengan selalu memantau pergaulan anak.


Orangtua juga diingatkan agar tidak terlalu memberikan kebebasan yang berlebihan.


Berikut ini ada beberapa cara yang bisa dilakukan oleh orangtua untuk mencegah anak terkena pornografi:


1. Mendampingi anak ketika mengakses internet.


2. Memberikan pemahaman anak tentang internet sehat dan aman.


3. Memasang aplikasi pengaman pada gawainya.


4. Menempatkan komputer di ruang keluarga.


5. Memberikan pendidikan seks sesuai dengan usia perkembangan.


6. Apabila anak ketahuan mengakses situs pornografi, orangtua harus mengajak anak berdialog dan menjelaskan dampak pornografi.


7. Mengenali teman dan lingkungan sekitar anak.


8. Memberikan perhatian, kasih sayang dan penghargaan terhadap anak.


9. Menyepakati aturan yang dibuat bersama antara orangtua dengan anak dalam penggunaan gawainya.


10. Melatih anak agar mampu berkata "tidak" terhadap ajakan pornografi. (*)