Operasi Patuh Jaya 2021, ketahui ada 15 jenis sasaran tilang ? -->

Breaking news

News
Loading...

Operasi Patuh Jaya 2021, ketahui ada 15 jenis sasaran tilang ?

: Tim Media-INVESTIGASI.COM
Thursday, 23 September 2021


Polda Metro Jaya Fokuskan 15 Jenis Sasaran Tilang di Operasi Patuh Jaya 2021.


Jakarta - Operasi Patuh Jaya 2021 yang saat ini sedang berjalan dan dilaksanakan oleh Polda Metro Jaya semakin difokuskan pada 15 jenis pelanggaran lalu lintas. Ini dilakukan sebagai upaya mendisiplinkan masyarakat saat berlalu lintas.


Disampaikan Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, 15 jenis pelanggaran yang kerap ditemukan di wilayah hukumnya dan berpotensi menimbulkan kecelakaan lalu lintas menjadi perhatian jajarannya.


Pihaknya tidak akan segan-segan menindak masyarakat yang melakukan 15 jenis pelanggaran lalu lintas itu.


"Pekan ini kami juga lakukan Operasi Patuh Jaya 2021 dan terus disosialisasikan kepada masyarakat secara masif agar tertib berlalu lintas, dan tidak melakukan pelanggaran lalu lintas," kata KombesPol  Sambodo Purnomo, Kamis (23/9/2021).


Sosialisasi Operasi Patuh Jaya 2021 telah dilaksanakan selama sepekan ini. Dan saat ini kepolisian akan melakukan penindakan penilangan dengan tetap mengedepankan tindakan preemtif dan preventif. Ditlantas Polda Metro Jaya terlebih dahulu melakukan penilangan konvensional.


"Kita segera melakukan penindakan pelanggaran lalu lintas yang berpotensi laka lantas secara konvensional terlebih dahulu," ucap KombesPol Sambodo.


Terkait penilangan secara elektronik (ETLE), masih terus disosialisasikan dan diperluas.


Dan inilah 15 jenis pelanggaran lalu lintas sasaran penilangan Operasi Patuh Jaya 2021:


1. Menggunakan ponsel saat mengemudi kendaraan bermotor.

2. Mengendarai kendaraan bermotor di atas trotoar.

3. Mengemudikan kendaraan bermotor melawan arus.

4. Mengemudikan kendaraan bermotor melintas jalur bus (busway).

5. Mengemudi kendaraan bermotor melintas di bahu jalan.

6. Sepeda motor melintas atau masuk jalan tol.

7. Sepeda motor melintas jalan layang non tol.

8. Mengemudi kendaraan bermotor melanggar aturan pemerintah atau larangan yang dinyatakan dengan alat pemberi isyarat lalu lintas (APILL).

9. Pengemudi yang tidak memberikan prioritas kepada pengguna jalan yang memperoleh hak utama untuk didahulukan.

10. Mengemudi kendaraan bermotor melebihi batas kecepatan.

11. Mengemudi kendaraan bermotor tidak menggunakan helm standar nasional Indonesia (SNI).

12. Mengemudi kendaraan bermotor yang membiarkan penumpang tidak menggunakan helm SNI.

13. Mengemudi kendaraan bermotor di jalan tanpa menyalakan lampu utama pada malam hari.

14. Mengemudi kendaraan bermotor pada perlintasan kereta api yang tidak berhenti ketika sinyal sudah berbunyi/palang pintu kereta api sudah mulai ditutup.

15. Mengemudi kendaraan bermotor berbalapan di jalan. (rs/*)