Harga minyak goreng naik, Susi Pudjiastuti sentil DPR -->

Breaking news

Live

Baca Kami di Helo

Harga minyak goreng naik, Susi Pudjiastuti sentil DPR

Friday, 18 March 2022

dok. istimewa/ Susi Pudjiastuti: DPR seharusnya tidak membiarkan pemerintah kalah, karena kalahnya pemerintah yang susah rakyat. Rakyat itu yang Anda wakili. Seharusnya Anda yang paling bertanggung jawab, (18/3).

Jakarta - Susi Pudjiastuti menyentil Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terkait kenaikan harga minyak goreng. Hal ini disebabkan setelah anggota DPR menyatakan kecewa pemerintah telah kalah dengan kemauan pengusaha minyak goreng.

Melalui akun Twitter @susipudjiastuti, Susi menyebut tidak seharusnya DPR membiarkan pemerintah kalah. Menurutnya, sudah menjadi tugas DPR untuk terus berjuang menyampaikan aspirasi rakyat terkait minyak goreng sampai didengar.

"DPR seharusnya tidak membiarkan pemerintah kalah, karena kalahnya pemerintah yang susah rakyat. Rakyat itu yang Anda wakili. Seharusnya Anda yang paling bertanggung jawab," cuit Susi sebagai keterangan Twitter seperti dikutip Suara.com, Jumat (18/3/2022).

Sebelumnya, anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Gerindra, Andre Rosiade, mengadakan rapat bersama Lutfi di gedung DPR, kemarin. Ia mengaku kecewa karena pemerintah yang dianggap kalah dengan pengusaha.

Andre mengatakan, seharusnya pemerintah harus bisa berpihak dan mau mendengarkan masyarakat. Salah satunya terkait di mana minyak goreng dapat dijual dengan harga murah serta pasokan yang terjamin.

Pernyataan Andre itu yang membuat Susi Pudijastuti balas memberikan kritik. Ia mengingatkan seharusnya DPR tidak membiarkan pemerintah kalah dengan pengusaha.

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) ini juga menyebut DPR adalah wakil rakyat. Maka, sudah menjadi kewajiban DPR untuk selalu bertanggung jawab atas masalah ini.

Cuitan dari Susi ini juga mengundang banyak respons dari warganet Twitter yang ikut merasa kesal dan sedih dengan pengakuan anggota DPR tersebut. Berikut beragam komentar warganet:

"Pemerintah kalah, DPR menyerah, rakyat susah," komentar akun bernama @arifk****an.

"Sedih Bu sekarang, terlebih bentar lagi romadhon harga pokok udah pasti yang lain ikut melambung bukan hanya minyak," cuit akun @cl****66.

"Sedih ya bu, yang harusnya mewakili suara rakyat aksinya cuma bilang kecewa aja," balas @shi****yeon.

Kebanyakan dari mereka juga berharap DPR mampu melakukan aksi yang lebih dari sekadar merasa kecewa terhadap kenaikan harga minyak goreng. Pasalnya, situasi ini berdampak buruk bagi banyak masyarakat kecil dan menengah, termasuk yang memiliki usaha.

Susi Pudjiastuti sendiri merupakan mantan mantan Menteri Kelautan dan Perikanan dari Kabinet Kerja di tahun 2014-2019. Ia juga memiliki usaha di bidang ekspor hasil perikanan, PT. ASI Pudjiastuti Marine Product serta penerbangan, Susi Air di Jawa Barat. (nu/*)