Waspadai nyeri lengan kiri, disebut gejala serangan jantung -->

Breaking news

Live

Baca Kami di Helo

Waspadai nyeri lengan kiri, disebut gejala serangan jantung

Friday, 11 November 2022

dok. istimewa [11/11] Potensi penyebab dan karakteristik nyeri lengan kiri dapat membantu seseorang mengenali reaksi tubuh.


Jakarta - Rasa sakit dan nyeri lengan kiri sering kali merupakan bagian normal dari penuaan.


Namun, nyeri lengan kiri yang tiba-tiba atau tidak biasa bisa menjadi pertanda masalah medis yang lebih serius.


Ini mungkin merupakan gejala cedera yang perlu diobati atau, dalam kasus terburuk, efek dari serangan jantung.


Menyadari potensi penyebab dan karakteristik nyeri lengan kiri dapat membantu seseorang mengenali reaksi tubuh dan menentukan kapan perlu mencari pertolongan medis.


Berikut ini beberapa penyebab nyeri lengan kiri, seperti dilansir dari Medical News Today.


Serangan jantung

Serangan jantung terjadi ketika sebagian otot jantung mengalami kerusakan atau benar-benar berhenti berfungsi karena kekurangan oksigen.


Sebagian besar serangan jantung terjadi akibat penyempitan pembuluh darah koroner.


Arteri menjadi sempit karena penumpukan plak.


Jika sepotong plak terlepas dari dinding arteri, itu dapat memotong aliran darah yang kaya oksigen ke jantung, yang dapat menyebabkan serangan jantung.


Nyeri di lengan kiri adalah salah satu gejala paling umum dari serangan jantung.


Saraf yang bercabang dari jantung dan saraf yang datang dari lengan mengirim sinyal ke sel-sel otak yang sama.

Akibatnya, otak tidak dapat mengisolasi sumber rasa sakit.


Fenomena ini menjelaskan mengapa seseorang yang mengalami serangan jantung mungkin merasakan nyeri lengan tanpa nyeri dada.


Jika merasakan gejala beriku, seseorang sebaiknya segera mencari pertolongan medis:


• ketidaknyamanan di bagian tengah dada yang berlangsung lebih lama dari beberapa menit atau hilang dan kemudian kembali

• rasa sakit, mati rasa, atau ketidaknyamanan yang tidak biasa di punggung, leher, rahang, atau perut bagian bawah

• sesak napas dengan atau tanpa nyeri dada

• gangguan pencernaan

• mual atau muntah

• pusing

• keringat dingin tiba-tiba atau kemerahan


Ketidaknyamanan dada adalah gejala paling umum dari serangan jantung pada pria dan wanita.


Bentuknya berupa tekanan, sesak, rasa penuh, rasa terbakar, atau rasa sakit yang timbul secara bertahap.


Namun, wanita juga lebih mungkin dibandingkan pria mengalami gejala lain saat mengalami serangan jantung, seperti sesak napas dan mual.


Mereka mungkin salah mengaitkan gejala ini dengan virus, gangguan pencernaan, atau stres.


Jika seseorang tiba-tiba mengalami kombinasi mual, muntah, sesak napas, atau nyeri di perut bagian bawah, punggung, atau rahang, mereka harus segera mencari pertolongan medis.


Angina

Orang yang mengalami angina merasa tidak nyaman atau sakit akibat jantung mendapatkan lebih sedikit oksigen dari yang dibutuhkan.

Seiring dengan nyeri lengan kiri, gejala mungkin terjadi di bahu, leher, punggung, atau rahang.

Angina mungkin juga terasa seperti gangguan pencernaan.

Angina bukanlah serangan jantung.

Namun, itu adalah tanda masalah jantung.

Arteri koroner yang tersumbat atau menyempit sering menjadi penyebab angina.


Ada dua jenis utama dari kondisi ini:


Angina stabil

Angina stabil adalah jenis angina yang dapat diprediksi dan dikelola.

Ini terjadi secara konsisten selama minimal 2 bulan.

Keadaan ini memberi tekanan ekstra pada jantung yang berarti jantung membutuhkan lebih banyak oksigen daripada yang diizinkan oleh arteri yang menyempit.

Istirahat dapat membantu seseorang mengobati angina stabil.

Jika perlu, dokter mungkin meresepkan obat pelemas arteri yang disebut nitrogliserin.


Angina tidak stabil

Jenis angina ini lebih tidak terduga dan berbahaya.

Hal ini dapat terjadi bahkan ketika seseorang sedang beristirahat, artinya jantung secara konsisten tidak mendapatkan cukup oksigen.

Angina tidak stabil menunjukkan bahwa seseorang berisiko terkena serangan jantung.

Seorang profesional medis harus mengevaluasi orang dengan angina tidak stabil di ruang gawat darurat.


Cedera rangka

Nyeri lengan kiri mungkin bukan akibat dari masalah jantung jika memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Rasa sakit memiliki kualitas "menusuk" dan hanya berlangsung beberapa detik pada suatu waktu.

Gerakan atau sentuhan menyebabkan rasa sakit.

Rasa sakit hanya terjadi di area kecil di lengan.

Ketidaknyamanan berlanjut tanpa gejala lain selama berjam-jam atau berhari-hari.

Sebaliknya, ketidaknyamanan bisa menjadi gejala cedera pada tulang atau jaringan di lengan, bahu, atau siku.

Namun, bahkan dengan pemahaman yang baik tentang kemungkinan kondisi skeletomuskular ini, sulit untuk mengetahui apakah nyeri lengan kiri terjadi karena cedera atau serangan jantung.

Faktor risiko tertentu untuk keduanya, seperti usia dan aktivitas fisik, juga memengaruhi.

Untuk alasan ini, penting untuk tidak mencoba mendiagnosis sendiri cedera atau mengesampingkan masalah jantung tanpa bantuan medis.

Kondisi skeletomuskular umum yang dapat menyebabkan nyeri lengan meliputi:


Radang kandung lendir

Bursa adalah kantung berisi cairan yang berfungsi sebagai bantalan antara tulang dan jaringan lunak di sekitarnya.

Bursitis adalah peradangan pada bursa.

Nyeri lengan kiri mungkin merupakan gejala bursitis bahu, yang biasanya diakibatkan oleh penggunaan sendi ini secara berlebihan.

Jika bursa mengalami trauma langsung atau terinfeksi, ini juga dapat menyebabkan nyeri lengan kiri.

Tendonitis

Tendonitis adalah peradangan pada jaringan ikat antara otot dan tulang.

Tendonitis sering berkembang karena penggunaan sendi yang berulang.

Karena alasan ini, pemain tenis, perenang, dan musisi sering mengalami tendonitis.

Tendonitis di bahu atau siku bisa menjadi sumber nyeri lengan kiri.


Robeknya manset rotator

Manset rotator adalah sekelompok otot dan tendon yang menahan bahu pada soketnya dan membantu seseorang memutar lengan dan mengangkat benda.

Robekan pada jaringan lunak rotator cuff bisa sangat menyakitkan.

Ini biasanya hasil dari penggunaan bahu yang berlebihan atau trauma langsung.

Penuaan juga menyebabkan degenerasi jaringan bahu yang dapat meningkatkan risiko robekan.


Disk hernia

Ketika salah satu bantalan bantalan di antara tulang belakang pecah, itu menonjol di antara tulang belakang dan mendorong saraf di sekitarnya.

Jika cakram mendorong saraf yang melayani lengan, seseorang mungkin merasakan nyeri lengan, mati rasa, atau kelemahan.

Gejala-gejala ini mungkin mirip dengan serangan jantung, tetapi penyebabnya berbeda.

Penyebab umum herniasi diskus adalah pengangkatan yang berat atau berulang.


Patah

Nyeri lengan juga bisa menjadi gejala patah tulang yang tidak terdeteksi. (dw/*)