DESKRIPSI GAMBAR

Breaking News

Upacara Hari Lahir Pancasila Inspektur Bupati Djoko Nugroho

Upacara Hari Lahir Pancasila Inspektur Bupati Djoko Nugroho


BLORA, (MI)- Peringatan Hari Lahir Pancasila ke 73, Jumat (1/6/2018) dilaksanakan Pemkab Blora dengan menggelar Upacara Bendera dengan inspektur Bupati Djoko Nugroho. Bertempat di halaman Kantor Setda Kabupaten Blora, Upacara diikuti hampir seribuan pasukan yang terdiri dari Forkopimda, Kepala OPD, Gabungan Korpri, Pelajar, Mahasiswa, Pramuka, KNPI, Organisasi Wanita, Sat Pol PP, BPBD, PMI/PMR, TNI, Polri dan Linmas.

Peringatan Hari Lahir Pancasila yang berjalan khidmat ini dijadikan Bupati sebagai momentum untuk mengingat kembali pentingnya keberadaan Pancasila bagi kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Bupati menegaskan bahwa keberadaan Pancasila sebagai dasar negara tidak dapat digantikan dengan ideologi apapun. Seluruh warga Indonesia harus menyadari hal tersebut.

“Selama 73 tahun, Pancasila sudah menjadi bintang pemandu bangsa Indonesia. Selama 73 tahun, Pancasila sudah bertahan dan tumbuh di tengah deru ombak ideologi-ideologi lain yang berusaha menggesernya, namun ia tetap tegak menjadi dasar negara kita,” ujar Bupati Blora Djoko Nugroho membacakan amanat Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Tak hanya itu, lanjut dia, selama 73 tahun, Pancasila sudah menjadi rumah bagi warga Indonesia yang berbineka Tunggal Ika. Semua perbedaan dan keberagaman yang ada di Indonesia telah terwadahi dalam ideologi Pancasila.

“Insya Allah sampai akhir zaman, Pancasila akan terus mengalir di denyut nadi seluruh rakyat Indonesia,” lanjutnya.

Presiden Jokowi, melalui sambutan yang dibacakan Bupati Djoko Nugroho, juga mengingatkan sejarah Pancasila dihasilkan dari para pejuang bangsa.

“Pancasila pertama kali diuraikan secara jelas oleh Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945, kemudian dituangkan dalam Piagam Jakarta pada tanggal 22 Juni 1945, dan dirumuskan secara final pada tanggal 18 Agustus 2018. Kita sebagai penerus bangsa harus terus mempertahankannya sebagai dasar negara, sampai kapanpun,” tegasnya di hadapan seribuan peserta upacara yang terdiri dari unsur pemerintahan, TNI, Polri dan pelajar.

Baca juga : Sat Reskrim Polres Blora Berhasil Tangkap Oknum Guru Yang Terjerat Kasus Penipuan

Pembelajaran nilai-nilai Pancasila juga diminta untuk terus diberikan kepada anak-anak yang merupakan generasi penerus bangsa. Jangan sampai generasi muda Indonesia terpengaruh dengan ideologi lain yang bisa menggerus ideologi negara Pancasila. rsa-Tim Berita Humas dan Protokol Setda Kab.Blora. (sup)
Post a Comment