DESKRIPSI GAMBAR

Breaking News

BI, Minta Masyarakat Bijak dalam Menanggapi Nilai Tukar Rupiah

BI, Minta Masyarakat Bijak dalam Menanggapi Nilai Tukar Rupiah

Jakarta, (MI)- Kepala Departemen Internasional Bank Indonesia (BI), Doddy Zulverdi meminta masyarakat agar lebih bijak dan dalam menanggapi depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD).

Dia menuturkan, yang harus diperhatikan adalah pergerakan nilai tukar terhadap dolar AS. Jadi bukan hanya memerhatikan besaran nilai nominal rupiah per dolar AS (USD).

"Di Australia, Korea Selatan, Malaysia, Thailand, nilai tukar bergerak itu nyaris tidak pernah jadi berita besar, kecuali perubahannya sangat cepat," kata dia, dalam diskusi 'Bersatu untuk Rupiah', Jakarta, Senin (10/9/2018).

Kesalahan berbagai pihak saat ini adalah melihat nilai tukar mata uang sebagai angka psikologis. Padahal, menurut Dodi, nilai tukar mata uang seharusnya yang dilihat pergerakan angkanya.

"Orang tidak melihatnya (nilai tukar) sebagai angka psikologis, tapi seberapa cepat bergeraknya. Jika angka bergerak hanya 8 seperti saat ini dibandingkan semisal naik dari level Rp 2.500 sampai ke Rp 15.000, ya jelas berbeda, itu sangat jauh kenaikannya," tutur Dodi.

"Ini harus terus kita tanamkan ke masyarakat. Nilai tukar jangan dilihat dari levelnya, tapi lihat pergerakannya," ujar dia.

Dia pun menegaskan, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat yang sempat tembus 15.000 sangat berbeda dengan nilai tukar yang sama yang terjadi pada krisis tahun 1998. Oleh karena itu, kedua hal tersebut tidak bisa disamakan secara serta merta.

"Nilai tukar itu adalah salah satu indikator ekonomi yang namanya relative price, yaitu harga relatif. Dia tidak bisa dilihat sebagai angka absolut. Angka 15 ribu sekarang beda dengan Rp 15.000 di 20 tahun lalu, jelas beda. Jadi jangan serta merta disamakan. Ini salah satu pemahaman yang harus kita tanamkan ke berbagai pihak," kata dia.

Pada kesempatan yang sama, Doddy pun memastikan kondisi ekonomi makro saat ini sedang dalam kondisi yang kokoh atau jauh lebih baik dari masa ketika Indonesia dihantam krisis tahun 1998.

Baca juga : Rupiah Menguat Tujuh Poin Pekan Ini

"Tahun 1998 berapa inflasinya? 78,2 persen, sementara sekarang hanya 3,2 persen. Tahun 98 berapa cadangan devisanya? USD 23,62 miliar, sementara sekarang USD 118,3 miliar. Tahun 98 berapa tingkat kredit macet? lebih dari 30 persen, sekarang hanya 2,7 persen dan trend-nya terus turun," ujar dia.

"Yang jelas, tahun ini lebih baik daripada tahun 1998. Jadi, ironis jika ada yang bilang tahun ini kita krisis seperti tahun 1998," tambah dia. liputan6 (*)
Post a Comment