Polisi disarankan menahan Firli Bahuri usai jalani pemeriksaan sebagai tersangka pemerasan -->

Breaking news

Live
Loading...

Polisi disarankan menahan Firli Bahuri usai jalani pemeriksaan sebagai tersangka pemerasan

Friday 1 December 2023

dok. istimewa (1/12) Pemeriksaan Firli Bahuri sebagai tersangka pemerasan mantan Mentan Syahrul Yasin.


Jakarta - Firli Bahuri menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pemerasan mantan Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) di Bareskrim Polri hari ini. Mantan pimpinan KPK, Saut Situmorang menyarankan pihak kepolisian langsung menahan Firli Bahuri.


"Namun saran saya langsung ditahan akan lebih baik untuk menghindari berbagai spekulasi yang seperti mungkin timbul belakangan ini," kata Saut Situmorang dalam keterangannya, Jumat (1/12/2023).


Meski penahanan terhadap Firli telah memenuhi syarat objektif sebagaimana diatur dalam KUHAP, yakni ancaman pidananya di atas 5 tahun, namun Saut menyadari bahwa hal tersebut sepenuhnya menjadi kewenangan penyidik.


"Saya kira penyidik akan lebih berwenang dan memiliki pertimbangan subjektif mereka apakah besok atau beberapa saat menjelang pelimpahan ke jaksa," ujarnya.


Sebagai informasi, pemeriksaan hari ini merupakan pemeriksaan perdana Firli Bahuri setelah dia ditetapkan sebagai tersangka pada Rabu (22/11) lalu. Firli sendiri telah memenuhi panggilan dan tengah diperiksa di gedung Bareskrim Polri.


Dirkrimsus Polda Metro Jaya Kombes Ade Safri Simanjuntak sebelumnya menyampaikan bahwa Firli dijerat dengan dugaan tindak pidana pemberantasan korupsi berupa pemerasan atau gratifikasi atau suap. Firli diduga melakukan pemerasan terkait dengan penanganan permasalahan hukum di Kementan RI pada kurun 2020-2023.


"Sebagaimana dimaksud Pasal 12 e atau Pasal 12 B, atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi," katanya dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Rabu (22/11) malam.


Ade Safri menjelaskan, dalam Pasal 12 B ayat 2, disebutkan bahwa ancaman hukumannya maksimal adalah seumur hidup. Selain itu, ada pidana denda paling banyak Rp 1 miliar.


"Di ayat 2, disebutkan bahwa pidana bagi pegawai negeri atau penyelenggara negara sebagaimana dimaksud ayat satu, dipidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 tahun dan paling lama 20 tahun, dan pidana denda paling sedikit Rp 200 juta dan paling banyak Rp 1 miliar," katanya.


Firli tak terima dengan penetapan tersangka itu. Dia mengajukan gugatan praperadilan terhadap Kapolda Metro Jaya.(DW/*)